24 August 2016

Enaknya Curhat sama Siapa yaa? | Rabu Merindu




Holaa..

Ketemu lagi di Rabu Merindu, project curcolan antara si cutie Inokari dan si princess yang sama-sama suka ngegalau. Kali ini kita rencananya mau bahas soal Tempat Curhat. Yeay..

Oh yaa, kenapa Intan lagi jarang update Rabu Merindu? Karena dia lagi full siarannya. Doakan agar Intan cepat bisa menulis lagi yaa. Duh, kangen.

Baca juga yaa punya si cutie Intan

Rabu Merindu Inokari

Pernah nggak diantara kalian bingung nyari tempat buat curhat. Apalagi kalau pas lagi ada masalah terus pas lagi seneng pingin banget berbagi bahagianya. Ngaku.. ngaku..
  
Atau siapa yang pernah nulis curhatan di buku diary? Jaman waktu aku SD, teman-temanku termasuk aku sebenarnya, suka nulis curhatan di diary lho. Kemudian hal tersebut masih berlaku hingga SMA. Soalnya merasa kalau nulis di diary itu nggak akan ketahuan yang lain. Aman gitu. Alhamdulillah.

Ehm, sebenarnya hal tersebut masih aku lakuin sampai kuliah sih. Jadi, kalau ke toko buku itu selain beli buku, pasti beli notebook atau diary yang lucu-lucu gitu. By the way, aku simpan dimana yaa itu notebook.. Ha.. ha.. Kalau udah lama nggak kuisi, dan merasa “Udahlah, itu cerita lama”, langsung ambil korek api, minyak tanah buat bakar, biar nggak ada jejak sama sekali. Intinya sih menghilangkan jejak percurhatan.

Menjelang dewasa, udah lewat yaa, curhat ke diary kayak gitu. Ketemu banyak teman, banyak info, ilmu yang didapat, jadinya sekarang kalau curhat nggak pakai kata-kata “Dear diary..”.

Terus kalau udah nggak nulis diary, curhatnya sama siapa dong? Ada dong pastinya. Karena aku ini tipe introvert yang susah buat curhat sama orang lain, jadi larinya ke diary yaa dulu kalau curhat, yang aman. Sama orang tua, keluarga, teman-teman, juga suka cerita-cerita. Tapi, lebih ke cerita tentang keseharian aja sih. Kalau yang lebih sering ditulis di diary, malah nggak pernah. Kan dulu kalau nulis diary, curcolannya paling banyak, naksir sama temen A, marahan sama temen B, nilainya segini, bla.. bla.. bla.

Kalau sekarang? Ada beberapa yang aku jadiin tempat curhat lho. Siapa aja sih mereka?

Tuhan

Sekarang kalau ada masalah apapun itu, atau ada kebahagiaan apapun itu, aku selalu cerita sama Allah. Lebih plong aja rasanya, dan yang aku tahu, Allah akan memberikan solusi yang terbaik, entah itu langsung saat itu, atau melalui proses. Setiap kali sehabis curhat sama Allah, langsung deh lega banget, beban kayak ringan aja. Emosi, euforia, perasaan apapun itu lebih bisa keredam.

Orang Tua

Kalau ini, beneran aku sekarang ada apa-apa cerita sama orang tua. Tentunya setelah curhat sama Allah, curhat sama orang tua itu jadi lebih kalem. Nggak meledak-ledak gitu bawaannya. Dan, biasanya dikasih solusi, walaupun kadang solusinya bikin mumet kepala. Tapi, tetep “kadang” diturutin.

Adik

Nah, kalau sama adik sih sering curhat-curhatan gitu, tapi tar kadang ujung-ujungnya malah berselisih paham. Kalau nggak, malah jadi bikin bad mood. Tapi, adik juga suka banget kasih solusi. Walaupun kadang solusinya ketinggian buat dipahami sama orang yang lagi mumet.

Teman dekat

Aku termasuk jarang punya teman dekat alias sahabat atau teman yang benar-benar dekat. Karena pernah dikhianati sekali sama teman sendiri, jadi sekarang lebih menjaga kalau mau curhat apapun itu. Paling lebih curhatnya ke umum aja sih. Eh, tapi ada sih yang kadang aku jadiin tempat curhat. Biasanya lebih jadinya ke diskusi sih. Curhatnya pun sambil becandaan, ketawa ketiwi.

Blog

Percaya atau nggak, kadang di tiap postinganku itu terselip sedikit curhatanku lho. Tapi, biasanya aku slamurin. Pasti kadang nggak ngeh kan? Ada kok beberapa postingan yang terselip curhatanku. Ceilehhh..

Sebisa mungkin, setiap kali kalian curhat, lihat dulu yaa, bisakah orang yang kalian jadikan tempat curhat bisa dipercaya atau tidak. Jangan sampai itu malah jadi bumerang untuk kalian sendiri.

Kalau kalian, tempat curhatnya siapa? Kita diskusi yuk.
6 comments on "Enaknya Curhat sama Siapa yaa? | Rabu Merindu"
  1. Kalau tempat curhat ku hampir sama ky kak asri~
    Allah pastinya karena cuma dengan berdoa dan mengadu kepadaNya membuat hati jadi lebih tenang :)
    Orang Tua terutama ibu,
    Daaan aku sih sampai sekarang masih sering nulis diary meski bentuknya udah gak tulis tangan kak, sekarang tulisnya di notes hp trz secara rutin aku kirim ke email aku, abis ituh nanti klo udh banyak aku pindahin dr email ke folder laptop :D Begitulaaah kak,tempat curhat versi akuu~~~ #ikutancuapcuap :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah.. Toss kita samaan hehee.. beda yang nulis diary tapinya yaaa hehehe :)

      Delete
  2. Dulu suka nulis diary juga, makin gedhe suka ngeblog. Tapi skrng krn blognya dimonetize curhatnya pas sholat or ke suami aja hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh, cara monetize blog gimana sih, mbak? Itu google adsense kah?

      Delete
  3. Yang pertama jelas Allah. Yang kedua sama suami. Hihihi...

    Kalo dulu pas masih single, sering curhat nulis di microsoft word trus disimpen ke flasdish. Lha pernah temanku pinjem flashdish, dia nyolong baca langsung ngakak. Karena isinya lebih banyak ngayal. Hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau sekarang baca pasti ketawa, tapi dulu waktu nulis, ndak sadar :)

      Delete

Feel free to leave comments ya :)
Any comments about anything, except SPAM is welcome.

Thank you for visiting, kawan! :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Custom Post Signature

Custom Post  Signature