27 April 2016

Jangan tanya 'Kapan Nikah'.. Tapi.. | Rabu Merindu

 

Holaaa..

Ketemu lagi di Rabu Merindu, project curcolan antara si cutie Inokari dan princessnya My Scrap Book. Kali ini bahasannya apalagi kalau bukan curcolan 'Kapan Nikah?'. 

Baca juga yaa punya Intan

Apa yang ada di benak kalian saat dengar kalimat "Kapan Nikah?" kalau ketemu sama saudara, teman atau siapa aja yang mengenal kalian? Nyesek nggak? Pasti nyesek kan? Kasih jawaban apa? 

Kalau aku ditanyain hal seperti itu? Cukup kasih senyum, kalau si penanya belum puas, kasih jawaban, "Iya, mohon doanya yaa..". Simpel kan? Tapi.. sebenarnya yang ingin kukatakan adalah..

"Iya, mohon doanya yaa.. Tapi, daripada nanyain kapan aku nikah, bisa kali yaa, kenalin siapa gitu.."

Atau

"Iya, mohon doanya yaa.. Tapi, daripada nanyain kapan aku nikah, tolong dong ditanyain juga kapan dirimu sendiri nikah.."

Tapi, berhubung masih tau sopan santun, jadi cuma jawaban simpel, singkat, padat dan jelas. Itu duluuuuuuuu.. Terus sekarang? 

Hanya senyum yang bisa kuberikan.. Bukan males jawab, tapi males karena pasti akan ada pertanyaan selanjutnya.. Apakah itu? Jeng jeng.. "Mana calonnya? Orang mana?" Whatttttt? Bisa lihat nggak sih, aku datangnya sama siapa? Sama tas doang lhooo.. Ha.. ha.. ha..

Itu beberapa bulan yang lalu.. Sekarang? Lebih kepada rasa ikhlas. Belajar ikhlas. Setidaknya gini, mereka bertanya itu sudah pasti karena sayang sama kita. Kemudian, mereka pasti juga ikut mikirin kita. Pingin sebenarnya bantuin kita. Tapi, mungkin bertanyanya yang terkadang waktunya kurang tepat.. jeng jeng.. Acara takziah, ditanyainnya kapan nikah.. Lha siapa yang nggak melongo? 

Baca juga yaa.. (Pencarian Calon Suami Dimulai)

Sekarang sih mencoba ikhlas kalau ditanya seperti itu. Lebih dibawa dalam doa aja. Semoga segera bertemu jodohnya. Segera menyempurnakan separuh agama dengan menikah. Tetap berikhtiar, banyak-banyakkin kenalan. Tapi, kenalanku banyakkan buku romance.. Gimana dongggg? Aku kudu pie? Ha.. ha.. ha.. Nggaklah.. Yaa, alhamdulillah, diberi kesempatan buat mengenal banyak orang. Jadi, setidaknya bisa tau dan kenal berbagai macam karakter orang. Ecieee.. 

Lalu, ada saran nggak buat mereka yang sering ditanyain 'Kapan Nikah?'

Nggak ada.. Hi..hi..hi.. 

Ada, bawa aja setiap pertanyaan yang diajukan oleh mereka ketika bertanya pertanyaan yang sama saat bertemu di acara nikahan, reunian, keluarga. Bawa dalam doa, ikhlas, dan terus berikhtiar. Contohnya, kayak aku yang langsung nulis di blog. Bukan karena desperate nggak ketemu-ketemu sama jodohnya. Tapi, lebih ke sharing aja, siapa tau ada yang masih single, available, sesuai dengan kriteria, kan bisa tu kenalan. Jadi, bisa punya banyak teman. Kalaupun nggak jadi, berarti belum jodoh. 

Kalau masalah, dikenalin, iya, banyak banget yang perhatian, ngenalin ke ini, itu.. Alhamdulillah. Setidaknya, ada orang yang peduli dan perhatian juga sayang selain orang tua dan keluargaku. Hiks.. nangis sambil makan es krim.. Tapi, semuanya balik lagi ke diri pribadi kan ya.. Kalau belum klik, yaa berarti belum jodohnya.. Karena, pasti sudah ada seseorang di sana, yang disiapkan Allah buat kita.. Aamiinn.. << Kenapa menjadi sok bijak gini yaa? Hmm.. sepertinya aku butuh ngemil deh..   

Anyway, semoga yang belum bertemu dengan jodohnya, segera dipertemukan dengan jodohnya. Yang masih baper, galau, gagal move on, yuk positif memandang masa depan, yuk.. Jangan lihat ke belakang terus, tar nabrak lhooo.. Apa gunanya spion? Untuk melihat ke belakang dan hanya sesekali. Artinyaaaaa.. Jadikanlah masa lalumu sebagai pembelajaranmu agar kamu lebih baik di masa depan.. *uhuyy*.. 
6 comments on "Jangan tanya 'Kapan Nikah'.. Tapi.. | Rabu Merindu"
  1. *TimSingle *timnangisdipojokankalomalamminggu *eh komen aku bisa dibaca kan kak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku tiap malming kerjaannya diapelin sama laptop dan buku, intan wkwkwk.. ditambah camilan-camilan yang bikin aku mager akut wkwkwk

      Delete
  2. Aamiin untuk paragraf terakhirnya. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaminnn yang kencenggggg :)

      Delete
  3. Santai aja Asri, kalo aku tipe tebal muka jadi cuma nyengir aja, atau malah buat lucu-lucuan.. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waa.. aku mah santai, mbak.. Cuma kadang kalo yang tanya msh sama2 single tu sebel.. wkwkwk

      Delete

Feel free to leave comments ya :)
Any comments about anything, except SPAM is welcome.

Thank you for visiting, kawan! :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Custom Post Signature

Custom Post  Signature