25 February 2015

Berkunjung ke Batik di Kulon Progo

Saat di Kulon Progo, kami berkunjung ke mitra binaan kami di daerah Mendiro, Gulurejo, Lendah, Kulon Progo. Namanya Batik Estin. Ada yang pernah berkunjung kesana? Buat yang belum, mungkin ini bisa jadi referensi dalam pencarian Batik. Terus kenapa namanya bisa Batik Estin?

Berawal dari menjadi buruh batik di Jogjakarta, lalu Ibu Estin mempelajari batik lukis dan perlahan mendirikan usaha batik sendiri. Batik Estin sendiri sempat mengalami pasang surut, terutama pada saat terjadi perang teluk, gempa dan bom bali, pemasaran anjlog karena tidak ada pemesanan, namun perlahan batik estin dapat bangkit kembali secara perlahan hingga sekarang (diambil dari : Batik Estin)

Proses pembuatan batik

Kemudian, mulai 2006 ini, ia bersama sang istri, Istina (36) mulai Fokus wirausaha batik. Ketika batik sudah menjadi bahan sandang (kebutuhan sekunder). Memang, Suranto terlahir dari seorang ibu pengrajin batik lukis. Membatik bagi ibunya sudah menjadi budaya dan mempertahankan tradisi. Hal itu dimulai dari tahun 1988. Meski masih sebatas batik lukis dan membatik kipas. Karena perkembangkan batik lukis dan batik kipas lesu, mulai tahun 2006, mulai membuat batik baju. Suranto bercerita, semenjak batik mendapat pengakuan UNESCO, industri batik mulai ramai. Yang awalnya para pengrajin batik yang sudah kolaps dan tutup, mulai bangkit untuk memenuhi kebutuhan pasar, baik domestik maupun luar negeri.
Be First to Post Comment !
Post a Comment

Feel free to leave comments ya :)
Any comments about anything, except SPAM is welcome.

Thank you for visiting, kawan! :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Custom Post Signature

Custom Post  Signature